Disediakan oleh: Trias Kuncahyono-politisi dan filsuf Hindu, Kautilya, juga dikenal sebagai Chanakya dan Vishnugupta (350-275 SM), menulis klasik politik dalam buku “Politik” (Arthashastra) Buku, “Ilmu Memperoleh Bahan.” Dalam skripsi terdapat konsep persahabatan dan permusuhan yang diungkapkan sebagai berikut: musuh dari musuh saya adalah teman saya. Musuh terburuk Anda mungkin adalah teman terbaik Anda “; sebaliknya,” Sahabat terbaik Anda bisa menjadi musuh terburuk Anda.

Hal semacam ini “sangat umum” di dunia politik dan disebut “seni kemungkinan”.

Dalam dunia politik, banyak hal yang absurd, tetapi banyak hal juga mudah Memahami. Yang tidak mungkin itu mudah dicapai. Sebaliknya, yang seharusnya mudah itu rumit dan sulit. Oleh karena itu, seperti kata pepatah: “Kalau sulit, buat apa disederhanakan. “

Segala sesuatu yang terjadi baru-baru ini di Timur Tengah-pembentukan hubungan diplomatik antara Israel dan Uni Emirat Arab (UEA) -adalah gambaran keseluruhan. -Mungkin, Anda bisa menjadi seorang Muslim tanpa masalah. Di Timur Tengah,” musuh musuh Mereka adalah teman-temanmu. ”Pernyataan ini menjadi“ dasar ”bagi terjalinnya hubungan diplomatik antara Israel dan Uni Emirat Arab, bersahabat karena Iran.

Add Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *