Sumaryoto Padmodiningrat MM-ditulis oleh TRIBUNNEWS.COM-Setelah Munir, novel ini diterbitkan. Setelah Munir Said Thalib, ini adalah titik balik dalam novel Basweidan dan menjadi tanda perlawanan terhadap pemerintah.

Perbedaannya adalah bahwa, dalam hal hak asasi manusia (HAM), Munir adalah novel (KPK) untuk pemberantasan korupsi dan kejahatan.

Keduanya memiliki nasib yang sama: teror! Perbedaannya adalah bahwa Munir kehilangan nyawanya, sementara novel “Unik” kehilangan mata.

Munir adalah koordinator Komite untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras) pada waktu itu. Elang Indonesia terbang dari Bandara Changi Singapura ke Amsterdam. Kematian pada penerbangan Garuda Indonesia (Garuda Indonesia), Belanda, melanjutkan penelitian pada 7 September 2004. Munir meninggal karena keracunan arsenik yang dimasukkan melalui minuman.

Setelah itu, tiga orang diangkat sebagai tersangka kriminal, yaitu Pollycarpus Budihari Priyanto, pilot senior Garuda, Indra Setiawan, general manager Garuda, dan Muchdi Poerwopranjono, wakil direktur Badan Intelijen Nasional.

Pollycarpus dijatuhi hukuman 20 tahun penjara, Indra dijatuhi hukuman 1 tahun penjara, dan Muchdi dihukum bebas.

Sebelum dibunuh, Munir berbicara dengan sangat jelas tentang hak asasi manusia, terutama situasi di Aceh dan Papua.

Karena alasan ini, Munir dianggap “menjual” negara, jadi mereka pikir dia harus dihilangkan.

Namun, aktor intelektual yang membunuh Munir belum selesai hingga lebih dari 15 tahun. Hukuman hanya untuk pemain di tempat.

Add Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *