Santri siswa membaca kesetiaan PKB

Penulis: KH. Imam Jazuli, Master * * Sistem politik Indonesia semakin matang. Dalam memperjuangkan keinginan rakyat, pelayanan partai politik memang jelas. Partai Kebangkitan Nasional, misalnya, komunitas Muslim dan Pesantren adalah milik PKB. Sejak 2015, setiap 22 Oktober adalah Hari Santri Nasional, yang merupakan kerja keras dan lobi politik PKB. Karena pro dan kontra yang menyertai peraturan Hari Santri sangat sulit.

Bahkan Haedar Nashir, ketua PP Muhammadiyah, menolak untuk mengatakan: “Roh Muhammadiyah adalah semangat ukhuwah (persaudaraan), yang lebih luas di kalangan masyarakat Muslim. Semua komunitas tidak akan dibagi ke dalam kategori santri dan non-santri, “

Bahkan, sejak 2014, Hari Nasional Santri telah ditentukan. Ketua fraksi Partai Rakyat Pakistan, Marwan Jafar, terus mendesak dan mengumpulkan janji-janji pemerintah Jokowi-JK, yang telah berjanji untuk menciptakan Hari Santri Nasional. Beri petani lagi “hadiah ulang tahun”. Artinya, UU No. 18 tahun 2019 tentang Pesantren disetujui.

Muhaimin Iskandar, direktur jenderal Partai Kebangkitan Nasional, mengatakan: “Konten yang paling penting adalah bahwa payung hukum akan semakin mendorong siswa untuk mengembangkan potensi mereka sehingga siswa memiliki cara yang santai untuk datang. Pencapaian pembangunan dan mendorong negara ke depan, “

2020 adalah tahun pandemi Covid-19, yang pertama kali pecah di Wuhan, Cina pada Desember 2019. Pada bulan Januari, PKB dengan cepat mengambil tindakan. — Ketua Fraksi PKB Nasrul Halim dari DPRD di Sumatra Selatan, tanggal 29 Januari 2020, mendesak pemerintah provinsi untuk mempersiapkan virus korona, terutama Departemen Kesehatan.

Add Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *