Ada sesuatu yang baru di kantor Anis Matta, ketua Partai Gelombang Rakyat Indonesia. Kamar di lantai dua sebuah rumah di Ciganjur di Jakarta selatan penuh dengan buku, dan sekarang telah menjadi studio mini. Anis Matta menyelenggarakan pertemuan dan konferensi online selama bulan Ramadhan, dan Buat video untuk diunduh di jejaring sosial. Anis mengatakan bahwa pada awalnya, di mejanya, selain laptop yang masih ia bawa, hanya ada satu komputer iMac. Sekarang, di meja dan kamar tidur, kabel buzz, ponsel, mikrofon kondensor dan mikrofon nirkabel dengan kaki dan filter, dan beberapa lampu LED. “Sejak pandemi Covid-19, saya telah berusaha untuk beradaptasi dengan situasi ini. Perlu untuk terus mengadakan pertemuan partisan, dan masih ada banyak undangan ke pertemuan tersebut, terutama di bulan Ramadhan kemarin. Inilah sebabnya saya menyiapkan peralatan ini untuk bekerja dengan Teman berinteraksi dan berkomunikasi dengan Indonesia untuk tetap berhubungan, “kata Anis Matta. Selama Ramadhan, Anis menghasilkan serangkaian video yang disebut “Satu Menit Islam”, yang disiarkan di YouTube setiap dua hari. Dia masih terlibat dalam rangkaian pekerjaan ini.

Selain itu, ia juga memberikan ceramah di bulan Ramadhan melalui Zoom, yang juga disiarkan di platform media sosial Instagram, Facebook dan YouTube. Kali ini, ia mengakui bahwa pertemuan Ramadhan sangat menarik dan mengadakan beberapa pertemuan dengan moderator yang berbeda karena jumlah pertemuan tidak terbatas secara online.

Meskipun tuan rumahnya di Surabaya, ia diikuti oleh seluruh wilayah Indonesia dan bahkan luar negeri. Inilah keunggulan teknologi dalam ruang komunikasi terbuka. Anis mengatakan kepada saya bahwa ia telah menyediakan teknologi ini untuk anak-anak memasuki generasi milenial dan Z.

“Semua yang saya serahkan kepada anak-anak. Mengingat gadget, mereka adalah generasi dari penduduk setempat yang asli ‘. Rincian di media sosial” kata Annis kemarin (Sabtu, 6 Juni 2020), baru saja “Atas dasar unsur-unsur perubahan yang diusulkan dalam Al Qur’an” pertemuan online diadakan. Menurut Anis, krisis tersebut menciptakan ketidakpastian jangka panjang dan sangat memengaruhi emosi masyarakat. Oleh karena itu, setiap kebijakan manajemen dan pemulihan pasca-pandemi berikutnya harus benar-benar fokus pada “daya tahan psikologis” masyarakat. Ketidakpastian yang menghabiskan energi kita. Kita tidak tahu apakah kita terinfeksi, kita tidak tahu apakah keluarga kita aman, dan kita tidak tahu kapan krisis ini akan berakhir. -Kelelahan terjadi baik secara psikologis dan finansial. Semua pihak, terutama pembuat kebijakan, harus memperhatikan ini. Partai Gelora yang dipimpinnya juga memimpin adaptasi digital dalam manajemen registrasi dan persetujuan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Indonesia. Sebagian besar proses dilakukan secara online. Bahkan, selama pertemuan online antara Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Indonesia, Yasonna Laoly dan para pemimpin Republik Islam, pemindahan undang-undang Republik Indonesia dan Keputusan Menteri tentang Hak Asasi Manusia untuk persetujuan badan hukum telah dilakukan. Pesta Gelora dan di depan semua administrator di provinsi Gelora Melauke dan wilayah / kota Sabang. “Saya sangat berterima kasih kepada Bpk. Yasonna dan tim yang dapat beradaptasi dan mendigitalkan untuk memastikan bahwa layanan yang diberikan kepada masyarakat tidak terganggu,” kata Ania. Kembali ke mini-studio, Anis mengatakan bahwa meskipun dia sudah mulai mengumpulkan peralatan sejak penugasan dimulai pada pertengahan Maret, dia masih memiliki peralatan yang dipinjam dari anak-anaknya.

“Ada dua ponsel yang selalu dipinjam dari anak-anak. -Anakku. Karena itu, jika aku menyiarkan langsung, mereka tidak akan bisa bermain di media sosial atau WA. Mereka berbicara dan menyuruhku untuk membeli, tapi aku berkata Toko ini ditutup karena pandemi, “candanya.

Add Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *