TRIBUNNEWS.COM-Karena pandemi Covid-19, Wakil Presiden MPR Fadel Muhammad mengusulkan untuk memberikan pinjaman tanpa jaminan (KTA) kepada usaha kecil dan menengah dengan bunga 1% sebagai stimulus ekonomi. Karena itu, pemerintah harus menyuntikkan bank publik dan swasta untuk mencapai bantuan stimulus kepada UKM.

“Suntikkan sekitar Rs 40 triliun ke bank-bank publik untuk segera diproses guna merangsang perkembangan ekonomi sektor UMKM. Namun, kami percaya bahwa Rp40 tidak cukup. Kami menyarankan pengurangan Rs 200 triliun.” Fadel Muhammad mengatakan pada pertemuan para pakar media: “Bagaimana cara menghadapi normal baru dalam perekonomian dan apa yang perlu dilakukan?” Diadakan di Aula GBHN Gedung Parlemen Jakarta, Selasa (14/7/2020).

Fadel Muhammad menjelaskan bahwa pandemi Covid-19 berdampak pada ekonomi global dan nasional. Bank Dunia memperkirakan bahwa pertumbuhan ekonomi global akan turun 5,2% pada tahun 2020 dan akan tumbuh sebesar 4,2% pada tahun 2021. Bank Dunia memperkirakan bahwa untuk Indonesia, tingkat pertumbuhan ekonomi akan menjadi 0% pada tahun 2020 dan akan meningkat menjadi 4,8% pada tahun 2021. Menurut data dari Bank Indonesia, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2020 diperkirakan antara 0,9% dan 1,9%. Pada 2021, pertumbuhan ekonomi akan turun menjadi 5% -6%. Dia berkata: “Dengan pertumbuhan seperti itu, kita dapat mengatakan bahwa ekonomi Indonesia telah mengalami stagnasi. Pertumbuhan kredit bank diperkirakan akan meningkat sebesar 1% pada tahun 2020.” Fadel menambahkan bahwa semua sektor ekonomi dipengaruhi oleh pandemi Covid-19, termasuk UMKM. Setidaknya 47% dari UMKM dipengaruhi oleh Covid-19.

“Oleh karena itu, perlu untuk mendukung kelangsungan UMKM dengan merangsang kredit.”

Saat ini, sekitar 60,6 juta UMKM telah menjalin kontak dengan lembaga keuangan formal. 23 juta KUMKM (Koperasi-UMKM) tidak memiliki lembaga keuangan atau bank. membangun koneksi. Fadel, ketua Komite Demokrasi ke-11, mengatakan bahwa hampir semua kegiatan ekonomi sulit dan tidak likuid. Oleh karena itu, kita perlu keberanian dari pemerintah untuk mengambil langkah-langkah untuk membuat ekonomi mengalir. Dia mengatakan: “Ketua MPR meminta kami bahwa bank dan lembaga keuangan harus mengambil langkah normal lebih lanjut untuk menjaga ekonomi bergulir dan kliring.” Fadel memang menyediakan sekitar 40 triliun rupiah di bank umum. Namun, dana Rp. 40 triliun tidak cukup. “” Saya hitung dengan tim, setidaknya kita butuh Rp. Dia mengatakan bahwa ada 200 triliun dolar AS likuiditas.

Mantan Gubernur Gorontalo dua kali juga menghitung apakah pemerintah tidak berani mengambil tindakan drastis untuk menciptakan likuiditas ekonomi dan kemudian runtuh. “Saya menghitung selama 90 hari. Jika kita tidak berani mengatakan:” Ambil tindakan untuk menciptakan likuiditas ekonomi, maka kita mungkin runtuh. “Kami sedang menunggu langkah berani Presiden Joko Widodo untuk membuat ekonomi cair. Dia menambahkan bahwa kita membutuhkan dia untuk mengambil langkah berani untuk menstabilkan perekonomian.

Add Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *