TRIBUNNEWS.COM-Lestari Moerdijat, wakil presiden MPR Indonesia, meminta pemerintah daerah untuk memastikan kepatuhan dengan persyaratan pelonggaran PSBB sebelum mengurangi pembatasan di wilayah tersebut. Dapat diduga bahwa ancaman ledakan Covid-19 sedang terjadi di daerah tersebut. “” Sekarang ada tanda-tanda bahwa jumlah kasus Covid-19 positif di wilayah ini telah meningkat. Antusiasme pemerintah daerah untuk melonggarkan pembatasan sosial untuk mempromosikan pembangunan ekonomi semakin meningkat. Dalam ekonomi yang berubah, jika distribusi Covid-19 tidak terkendali, itu akan digantikan oleh transmisi, “kata Lestari Moerdijat dalam pernyataan tertulis, Kamis (25/6) .- Manipulasi Covid-19 Achmad Yurianto. Pada 23 Juni 2020, setidaknya lima provinsi mencatat peningkatan yang signifikan dalam kasus-kasus baru, yaitu Jawa Timur (258), DKI Jakarta (160), Sulawesi Selatan (154), Sumatera Utara (117) dan Papua ( 55) .Dan provinsi Jawa lainnya seperti Jawa Barat dan Jawa Tengah masing-masing melaporkan 31 kasus baru dan 49 kasus positif Covid-19.

Rerie berharap untuk melihat fakta ini dan bahwa hampir semua wilayah di Jawa telah mulai Fakta bahwa kebijakan pembatasan bersifat longgar untuk mendorong pembangunan ekonomi, Rerie berharap bahwa pemerintah daerah mengevaluasi kebijakan saat ini. Julukan Lestari, Rerie, mengatakan: “Sebelum menerapkan kebijakan untuk melonggarkan pembatasan sosial, kita harus memastikan bahwa upaya yang lebih besar dilakukan untuk mengendalikan penyebaran Covid-19. Global Health (WHO) telah mengajukan beberapa persyaratan untuk melonggarkan pembatasan sosial di wilayah tersebut. Keenam kondisi yang disyaratkan oleh WHO adalah: penyebaran penyakit di wilayah tersebut dikendalikan, dan sistem kesehatan dapat mendeteksi, menguji, mengisolasi dan melacak semua kasus positif. kontak. Area seperti panti jompo dapat diminimalkan: sekolah, kantor, dan tempat-tempat penting lainnya dapat dan telah mengambil langkah-langkah pencegahan untuk mengelola risiko kasus impor, dan masyarakat benar-benar dididik, dilibatkan, dan diberdayakan untuk memungkinkan mereka tinggal di Di bawah situasi “normal” yang baru – staf medis – kali ini, Rerie, yang juga anggota parlemen Indonesia di daerah pemilihan kedua Jawa Tengah di daerah Demak, Kudus dan Jepara, menyatakan keprihatinan tentang jumlah perawatan medis. Pekerja yang terpajan Covid-19.

Add Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *