Bambang Soesatyo, Presiden TRIBUNNEWS.COM-MPR, mengajak semua sektor masyarakat untuk berani menantang dan bersiap mempraktikkan gaya hidup baru atau gaya hidup baru. Kita harus berani mengadopsi cara hidup baru yang diatur oleh peraturan dan peraturan kesehatan sehingga setiap orang memiliki kesempatan untuk bertahan dan maju, sambil menghentikan proses kehancuran yang disebabkan oleh pandemi Covid-19 dalam semua aspek kehidupan. Kehidupan baru, pandemi Covid-19 akan menghancurkan dan menghancurkan segalanya, terutama sektor ekonomi, dan surplusnya akan membuat banyak orang menderita. Tak dapat disangkal, kecemasan telah menyusahkan banyak orang. Menurut ketua MPR, ketika durasi pandemi Covid-19 terbukti berkali-kali, ada dilema pada awalnya. Tunggu akhir atau plot untuk menghindari kehancuran. Jika Anda memilih untuk menunggu, berapa lama Anda akan memilih? Kami juga tidak bisa menjawab pertanyaan ini.

‘Pilihan yang tak terhindarkan dan sangat logis adalah untuk dapat hidup berdampingan dengan coronavirus. Strateginya adalah mengadopsi gaya hidup baru. Untuk menghindari kemungkinan penandatanganan kontrak Covid-19, perjanjian kesehatan harus dibuat, dan semua orang harus mematuhi dan menegakkan perjanjian, tanpa kecuali, terutama di tempat-tempat umum. “

Memang, sulit untuk memutuskan apakah akan menerapkan gaya hidup baru di pandemi abad ke-19 di Covid, karena itu berkaitan langsung dengan perilaku ribuan orang, tetapi ketika semua orang Menyadari urgensi memulihkan kehidupan dan produktivitas mereka, kita harus memilih cara hidup baru dengan prosedur yang sehat dalam kegiatan kita.

“Karena itu membuat semua orang menjadi pandemi di Covid Satu-satunya pilihan untuk bertahan hidup di -19 Opsi ini juga memungkinkan setiap orang Bamsoet untuk mengatakan: “Jika mereka mematuhi dan bersedia untuk menerapkan perjanjian, maka tidak ada yang harus takut atau meragukan gaya hidup baru ini. Karena perjanjian kesehatan itu sendiri telah memaksa semua orang di depan umum Berhati-hatilah saat berinteraksi dengan tempat. “

Add Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *