JAKARTA TRIBUNNEWS.COM-Kementerian Ketenagakerjaan terus mengoptimalkan program padat karya sebagai salah satu program pengobatan bagi pekerja yang terdampak pandemi Covid-19. Selain menyasar pekerja, program ini juga memberikan bantuan kepada mereka yang membutuhkan.

Menteri Sumber Daya Manusia Ida Fauziyah (Ida Fauziyah) mengatakan, rencana kerja padat karya merupakan rencana rutin Kementerian Ketenagakerjaan setiap tahun. Program penyemprotan desinfeksi padat karya. Rencana ini juga menjadi rencana rutin setiap hari Jumat.

Baca: Kementerian Ketenagakerjaan berencana menghapus 9.000 pekerja anak pada tahun 2020

“Setiap Jumat saya membantu pekerja yang di-PHK dan didemobilisasi di lapangan. Buruh Menaker Ida di Kelurahan Rencana penyemprotan disinfektan secara intensif menyatakan: “Kemarin, kebakaran terjadi di kawasan Tamboa pada hari Jumat sebelum Idul Fitri. Kali ini ditujukan untuk komunitas dan komunitas agama. Bangka, Kecamatan Prapatan, Manbang, Jakarta Selatan (12 Juni 2020) -Menaker Ida menjelaskan bahwa setiap kegiatan penyemprotan disinfektan padat karya melibatkan sekitar 70 orang, dan setiap penanggung jawab penyemprot disinfektan akan Dapat bonus Rp 500.000. Kementerian Ketenagakerjaan dipulangkan dan bisa menghasilkan uang, “kata Aida.

Baca: BP2MI mewajibkan UU yang melindungi buruh migran selaras dengan Kementerian Ketenagakerjaan

Selain itu, Ai Da menjelaskan, “Berdasarkan data Kementerian Ketenagakerjaan per 27 Mei 2020, sebanyak 3.066.567 pekerja terdampak Covid-19, dan mereka di-PHK atau dipecat. Di antara mereka, 1.757.464 data pekerjaan telah dihapus. Ini artinya kita mengenal mereka dengan nama dan alamat. Sisa 1.274.459 pekerja masih bersih-bersih. -Dari 1.757.464 pekerja yang terkena Covid-19, 380.221 di-PHK di sektor formal. 1.058.284 pekerja sektor formal yang tersisa di-PHK, dan 318.959 pekerja informal (termasuk perusahaan kecil dan menengah) terkena dampaknya. Memberikan bantuan kepada penduduk lokal dengan kebutuhan dasar.

Menteri menambahkan, sebelum masa normal baru, Kementerian Ketenagakerjaan telah mengeluarkan Surat Edaran (SE) Menteri Republik Indonesia Nomor M / 7 / AS.02.02 / V / 2020 tentang Wajah Penyakit Coronavirus 2019 ( Covid-19) rencana kelangsungan bisnis pandemi dan perjanjian pencegahan penyebaran Covid-19 di perusahaan. Baik itu perusahaan atau pekerja / pekerja, semua pihak perlu menerapkan prosedur kesehatan yang tepat. Komitmen untuk melaksanakan perjanjian kesehatan adalah kunci untuk menciptakan standar produktivitas, kesehatan dan keselamatan yang baru.

“Ketika PSBB ditarik, perusahaan tetap melanjutkan kegiatan produksinya, sehingga harus menjaga kegiatan produksinya. Ini perjanjian kesehatan yang bisa dilaksanakan di perusahaan atau industri. Teman juga harus mempersiapkan, dari rumah sampai pulang, harus menjaga perjanjian kesehatan.

Add Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *