TRIBUNNEWS.COM-Teten Masduki, Menteri Koperasi dan UKM, mendorong penerapan pembayaran digital dan Standar Indonesia untuk Rapid Response Code Indonesia (QRIS) untuk koperasi dan UMKM sebagai bentuk pengembangan e-commerce antara KUKM di Indonesia, khususnya di Indonesia COVID -19 pandemi. — “Pedoman pemerintah untuk bekerja di rumah, belajar di rumah, dan berdoa di rumah pasti akan membatasi ruang konsumsi konsumen. Di sisi lain, itu harus terus memenuhi permintaan. Masyarakat telah mengalami perubahan dalam pola konsumsi. Offline atau online”, Menteri Teten Masduki mengatakan pada Seminar Koperasi dan UKM Internasional, Jumat (8/5/2020) setelah seminar COVID-19 yang diprakarsai oleh IKOPIN.

Menurut Teten, e-commerce memainkan peran penting, terutama selama pandemi koperasi dan usaha kecil dan menengah (KUMKM). Dia memperkirakan bahwa bahkan dari data yang ada, “ekonomi perumahan” akan menjadi tren dalam waktu dekat, dan selama periode populer, transaksi produk pada beberapa platform e-commerce online akan meningkat.

Untuk alasan ini, Teten mengevaluasi pentingnya menerapkan pembayaran digital dan QRIS sebagai dorongan bagi KUMKM untuk berkembang dalam pandemi.

“Selain mengembangkan platform pasar digital, jumlah pembayaran juga telah berkembang,” katanya: “Selama dekade terakhir, telah berkembang pesat.

Untuk menggunakan pembayaran digital untuk menyederhanakan sistem pembayaran dan mendukung masyarakat tanpa uang tunai, berbagai inovasi teknologi dan model bisnis baru sedang dikembangkan. Metode pembayaran adalah dengan menggunakan e-wallet ponsel pintar, bank seluler yang dapat diakses kapan saja dan di mana saja, berdasarkan uang elektronik e-mo. Server pintar atau pintar telah banyak digunakan oleh publik.

Selain itu, untuk mempercepat perkembangan dunia, Bank Indonesia, yang memiliki kekuatan terkait dengan aktivitas sistem pembayaran, telah menerapkan kebijakan QRIS (Standar Kode Respon Cepat Indonesia).

QRIS (Bank of Indonesia, 2020) saat ini dipasang untuk 2,7 juta pedagang, beberapa di antaranya adalah perusahaan mikro (pedagang pasar tradisional dan kios grosir).

Perluas pemasangan dan penggunaan QRIS di pedagang lain (misalnya pasar tradisional, toko kelontong), usaha mikro, toko koperasi, dll.) – terutama bila digunakan selama pandemi COVID-19, Bank Indonesia dan koperasi Kementerian Ini akan bekerja sama dengan perusahaan kecil dan menengah, dan bank-bank yang ikut serta dari Kementerian Perdagangan dan Kementerian Pembangunan Daerah dapat memasuki pasar tradisional di wilayah tersebut.

“Saya ingin mengajak semua orang, mahasiswa dan pengusaha untuk berpartisipasi dalam gerakan koperasi ini. Kami akan bersama-sama menyaksikan transformasi koperasi dari tradisional ke digital. Digitalisasi telah mempromosikan sinergi antara pemangku kepentingan dan anggota koperasi”, melakukan Dia mengumumkan.

Teten optimis bahwa koperasi dapat menjadi organisasi keanggotaan dengan prinsip-prinsip nilai dan partisipasi, solidaritas dan kemandirian, dan menjadi pendukung perubahan di era pemindaian saat ini. (*)

Add Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *